I'm a Film Maker!

Usah kau khutir, rancangan tak tergendala

Salam.

Alhamdulillah, sejak penulisan semalam, hari ini saya lebih bersemangat untuk membiarkan jari-jemari ini menari diatas papan kekunci ini untuk malam ini, buat kali kedua. Diharap ini bukan terakhir, kerna jari ini meminta untuk menari lagi untuk malam-malam yang seterusnya.

Malam ini, ditemani oleh alunan Biarlah dari Asyrah Hardy dan Dedeq Faz secara repeat (rasanya lagu ni ada repeat beratus kali dipaparan iTunes saya untuk malam ini. heh).

Routine hari ini masih sama, bangun pagi bila azan zohor berkumandang. Kemudian sambil mengambil mood di bilik mandi dengan beberapa batang rokok, otak ligat berencana apa yang perlu dilakukan untuk hari ini. Air dibuka, badan dibasahi dengan titisan air sambil putung rokok masih menyala. heh. Selesai lunch dirumah hasil masakan kak ratih (mee goreng je pun), terus pacu kereta untuk ke studio. sesi bekerja bermula.

Lakaran demi lakaran dibuat untuk menyiapkan storyboard film dan project terbaru. Timbunan kerja setinggi everest saya lihat dengan senyuman, syukur. Kurang-kurang, saya masih punya kerjaya untuk dibereskan, tidak seperti segelintir dari kita yang masih berusaha untuk menapak demi mencari sesuap nasi dan sebatang rokok.

Bila lihat semua ini, teringat aku kepada kisah lama bila mana kali pertama aku membuka company ini. bila kali pertama aku cuba menapak dalam industri film tanahair. kenangan indah, dimana segala perih susah senang bersama. Ya, bukan mudah. aku memulakan semua ini dengan dua orang teman. semua ini bermula di restoran makanan segera mcdonalds.

tidak percaya?

semua bermula pada 24 oktober 2010. saya bersama dua orang teman saya sedang berdiskusi kosong sambil ditemani berkotak-kotak rokok dan air coca-cola yang boleh direfill secara gratis. dalam sesi itu, pelbagai topik bodoh diucapkan sambil diselangi dengan gilai ketawa dari kami bertiga. staff mcdonalds pandang sahaja, sudah biasa rasanya dengan kami yang hampir setiap malam disana.

jam 3 pagi, kami masih disana. dengan berbekalkan buku conteng dan pena, kami mula menulis dan melukis, harap dapat temui sesuatu ilham disebalik rutin bodoh ini. tipa-tiba salah seorang dari kami terdetik sebuah ini untuk membina empayar kami sendiri. alasan, kami sudah penat dengan pemainan orang luar yang banyak menjajah fikiran anak muda negara ini untuk mengikut cara mereka, buka adat kita.

Movement.

Itu kalimah magis untuk malam itu. ya. kami bercita-cita untuk membina empayar youth movement supaya kami dapat membantu golongon ini melakukan sesuatu untuk mengubah diri mereka, bukan berharap ada pihak tertentu datang dan menyuap bantuan. bermula detik itu, kami mula menyenaraikan apa yang boleh dilakukan untuk menjadikan idea ini satu realiti. dan akhirnya, kami memilih bidang film sebagai medium untuk kami menyampaikan suara kami.

hari ini, dari kami bertiga, cuma saya dan teman saya seorang sahaja yang bertahan. seorang lagi sudah meninggalkan kami, mungkin dia ada jalan sendiri untuk meneruskan impiannya. tapi saya tetap disini, mahu meneruskan impian kami untuk membina empayar saya sendiri supaya suatu hari nanti, suara anak kecil ini bisa didengari oleh dunia.

ya, saya tahu bukan mudah. tapi kalau kita tidak bermimpi, impian tidak bisa jadi kenyataan bukan? jadi tidak salah saya katakan, saya syukur, sehingga ke detik ini, impian anak kecil ini dua tahun dahulu, kini sudah nampak rangka untuk berjaya. biarpun masih jauh, saya optimis yang apa yang saya lakukan setakat ini, berhasil.

penjalanan ini masih jauh, masih berliku untuk saya dan pasukan. tapi yang saya pasti, walau sukar mcm mana pun, tiada yang mustahil diatas mukabumi Allah ini. Saya bersyukur kerna saya mempunyai pasukan yang sentiasa ada untuk saya, dalam menjadikan impian kami semua satu kenyataan, suatu hari nanti. Saya sentiasa berpegang yang rezeki itu datangnya dari Ilahi, kita sebagai hambanya perlu berusaha tegar dan sentiasa bertawakal doa kepadanya. Jadi tak perlu takut kan?

Sini dulu ya. Harap esok masih ada untuk jari ini terus menari ligat diatas papan kekunci buruk ini.

Salam.
KH

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s